Isnin, Julai 06, 2015

Sayang Dia Suam-Suam | Satu

SUASANA di Lapangan Terbang Bayan Lepas ketika ini sedikit sunyi berbanding beberapa minit tadi. Bersama Gucci luggage bag yang kejap di tangan, disorong, dia mencepatkan langkah apabila dilihat tiada sebarang muka yang dikenali di balai menanti. Untuk terus menunggu, dia tak betah pula. Menanti tanpa buat apa-apa, itu bukan dia. 
| the hero |
Tambahan pula beberapa orang penumpang yang sama-sama baru tiba dengannya sudah lama beransur. Berpelukan bersama sanak saudara yang datang menjemput kepulangan mereka lantas berlalu bersama senyuman yang basah terkuntum pada kelopak bibir masing-masing. Kegembiraan jelas terpancar pada setiap wajah.
Dia pula tidak harapkan semua itu. Dia hanya hendak hilangkan kepenatan yang hambat diri selepas separuh hari dibendung ia. Bukan inginkan pelukan mesra atau senyum gembira menyambut kehadirannya di sini. Yang mana dia yakin tak mungkin diperoleh. Dia sudah lama ajar diri untuk tak menghendaki itu semua. Cukup-cukuplah.
Dia teruskan langkah kaki tanpa peduli siapa pun di sekitar. Dia pasti orang yang sepatutnya datang menjemput masih belum sampai. Kalau tidak, sudah lama tubuh yang sarat letih ini tiada di sini lagi. Daripada duduk menanti macam orang dungu, ada baiknya dia buat sesuatu untuk isi masa. Taklah bosan sangat jadi penunggu. Lebih baik cari bahan bacaan untuk isi waktu.
Gucci luggage bag yang tak seberat mana, yang sejak tadi disorong, akhirnya diletak bersebelahan kaki yang terhenti di hadapan kios yang menjual pelbagai bahan bacaan daripada pelbagai kategori. Tersusun naskhah akhbar harian. Sayang sekali dia paling tak suka baca akhbar. Dia jenis habiskan masa tengok berita. Bukan baca berita.
Sibuk hendak cari bahan bacaan bukan akhbar, matanya terus nampak naskhah-naskhah novel yang terpamer di satu sudut kios itu. Tertera tag ‘Terbaru’ di situ. Kalau dia dan novel, memang lajulah mata nak nampak.
Dia capai semula Gucci luggage bag seraya dapatkan sudut ‘Terbaru’. Kemudian Gucci luggage bag kembali di sebelah kaki. Mata melilau sakan pada novel-novel terpamer. Novel Melayu. Dah ditulis ‘Terbaru’, saja sangatlah kalau novel Inggeris diletak.
Dia belek-belek novel-novel Melayu di situ. Daripada penulis pelbagai, penerbit berbagai. Dan kebanyakan daripadanya sudah pun dia miliki. Bukan dia sendiri yang membelinya, kerana kesemua novel ini tak dijual di UK. Namun, rindunya pada novel-novel Melayu, yang menjadi kegemarannya semenjak mula berada di sekolah menengah, terubat juga. Semuanya sebab setiap bulan, beberapa naskhah novel akan tiba untuknya. Dari Malaysia.
Dua buah novel, yang nyata tidak tersusun di rak novel rumah sewanya sesudah diterima lebih dua minggu lalu, memancing perhatian. Dia capai kedua-dua novel tersebut lalu dibelek kulitnya. Kedua-duanya adalah novel daripada penulis baru. Perhatian dialih pula pada sinopsis novel tersebut. Tertariklah perhatian.
Bagi dia, secara tidak sengaja setiap rentetan dalam sesebuah novel membawa pengajaran serta informasi. Berkarya sambil menyampaikan ilmu, kerja luar sedar penulis. Dalam setiap novel ada saja mesej disumbat masuk. Ada cinta yang sarat. Bukan cinta kekasih saja. Ada cinta ibu, cinta ayah, cinta keluarga dan cinta sahabat. Malah, ada sama cinta musuh.
Hmm, nampaknya hari ini, buat pertama kalinya, sesudah dekat lima tahun, dia akhirnya membeli novel Melayu. Maklumlah, selama ini orang yang belikan. Tapi, hari ini dia sendiri akan keluarkan duit poketnya, beli dengan tangan sendiri.
Hello, miss. Any book you’re interested with?
Soalan penuh kemesraan itu buat perhatiannya yang sejak tadi leka dengan novel di tangan, beralih. Matanya menentang wajah manis bertudung yang ramah senyum kepadanya. Sudah pun berdiri di sisinya.
“Ya. Saya nak dua novel ni.” Dia angguk lalu unjuk novel di tangan.
“Boleh. Akak bawa ke kaunter bayaran. Kalau ada lagi yang adik nak, pilihlah...” Bersama senyuman terkuncup yang kembali mekar, pekerja kios itu capai novel dari tangan gadis berambut perang dan agak keemasan itu.
Hi-lite agaknya, tebak pekerja kios itu, sempat juga kerling si gadis berkulit keperangan itu sekali lagi. Sangkanya orang luar. Itu pasal dia speaking bagai. Rupanya orang dalam. Kalau tak, takkan beli novel Melayu kan...
“Tak apa. Saya ambil dua tu aje,” ucap dia lalu mengekor pekerja kios itu ke kaunter bayaran.
Dia sua jumlah wang yang tertera pada skrin di hadapan lalu capai beg plastik yang berisi novel pilihannya. Senyum tipis mengolahi ulas bibir. Balas senyum gadis di kaunter bayaran. Kaki lekas dipanjangkan. Tapi, sempat dia lihat gadis kaunter bayaran dan pekerja kios tadi saling berbisik-bisik sambil tengok-tengok dia. Dia buat biasa saja.
Selepas lima tahun lebih di UK, baru dia teringat betapa lamanya tak ada yang tengok-tengok dia gaya begitu lagi. Senyum nipis saja, terus dia ke sudut ‘Terbaru’ untuk dapatkan Gucci luggage bag yang tertinggal di situ. Namun, belum sempat dia capai, lebih dulu satu tangan memaut pemegang bagasi sederhana itu.
“Assalamualaikum.”
Suara itu alih terus tumpuannya dari tubuh kurus berkemeja hitam berserta tali leher hitam yang dipadankan dengan slek hitam di hadapannya. Seorang lelaki. Sedang pegang kejap pemegang bagasi pakaiannya dengan kedua-dua tangan. Walhal bukan berat pun ia. Agaknya bimbang dia rentap semula bagasi itu.
Kini, matanya melekap kemas kepada pemilik suara yang memberi salam tadi. Satu perasaan menyelinap masuk ke dalam hati. Argh, bukankah ia boleh dijangka!
“Waalaikumussalam, Abang Syam,” jawab dia akhirnya. Merendahkan sedikit kepala, tanda hormat.
Syamsul tak lepas tenung wajah di hadapannya. Akhirnya bunga-bunga senyum mula beriak. Kian melebar pada bibir. Hmm, berbeza, tapi tak berbeza langsung!
“Kita jumpa selepas lima tahun kan, Sirin Hassan?” Syamsul cuba-cuba nak mulakan perbualan.
| the heroin |


Dia, Sirin binti Hassan, angguk. Itu saja yang mampu dia buat. Walaupun Sirin kenal Syamsul semenjak usianya 12 tahun, namun apa yang telah berlaku buat dia jadi kekok dengan pemuda berketurunan anak mami ini. Mengundang rasa tak selesa pada keramahan dan kemesraan lelaki yang ada rupa macam pelakon Vidyut Jamwal itu. Mungkin Syamsul adalah pemuda yang sama, yang pernah Sirin kenal, tapi dia bukan Sirin yang Syamsul kenal. Tak serupa dah.
“Abang Im tak dapat datang. Ada kerja sikit yang perlukan perhatian dia. Sebab tu Abang Syam jemput Rin,” terang Syamsul tanpa diminta. Masih cuba-cuba cari peluang untuk berbual. Mata Syamsul pula terus pandang tubuh lampai Sirin.
Tubuh berketinggian 177 sentimeter. Berjean hitam muat sepasang kaki yang panjang dan kurus, berbaju melintang hitam putih dan di atasnya kardigan ala kot warna hitam, terbuka saja, tak dibutangkan. Rambut berombaknya diikat ringkas, sanggul ban di belakang gaya malas-malas, manakala rambut hadapan menutup dahi. Gaya Sirin tiada gaya budak yang dia kenal dulu lagi. Ada gaya model pula sekali pandang. Ditambah pula dengan kelampaian Sirin.
Senyum sinis Sirin tersua. “Saya tau dia tak akan pernah ada masa untuk saya. Dia memang manusia yang paling sibuk. Tak apa, saya tak kisah. Boleh kita gerak sekarang?”
Hmm, gaya dan rupa mungkin berubah jauh. Lebih cantik, tambah matang. Tapi, perangai serupa gadis 16 tahun itu juga. Simpan perasaan lagi. Syamsul terus senyum.
“Okey aje. Rin mesti letih. Perjalanan yang lama kan...” ujar Syamsul, sambung senyum.
Sirin membisu saja. Tak angguk. Tak geleng.
Syamsul terus ukir senyum, sekalipun Sirin terus-menerus dingin. Ah, dia hanya kena tempias. Lagi pula, dia faham atas sebab apa Sirin begini. Jadi, Syamsul tak akan tala jari kepada Sirin. Sudahnya, Syamsul tengok pemuda di depan Sirin, yang masih berdiri dengan beg pakaian Sirin di tangan. Hmm, satu beg aje? Masaklah kau, Im. Sungguh!
“Fahmi, jom kita balik. Cik Sirin kita ni dah penat. Dia perlukan rehat...”
Fahmi goncang kepala lalu terus berlalu dari kios itu sambil bawa bagasi. Syamsul dan Sirin ikut dari belakang. Diam saja.

| the author|
kekeke... nak jugak tu!

2 ulasan:

Nur Balqis berkata...

Assalammualaikum. Salam perkenalan. Harap awak sudi lawati blog saya. http://balqisluv99.blogspot.my/?m=1 . Arigatou. :)

Novel Plus berkata...

Bagus benar tulisan awak!

Salam,

Kami dari NovelPlus amat berminat untuk bertukar link blog dengan Cik Bikash. Disebabkan link page kami masih dalam proses kemaskini, jd kami akan muatkan link cik apabila telah siap nnt. Harap cik pun sudi berbuat demikian.
http://www.novelplus.co

Terima kasih